3 Kali Mendapat Predikat SAKIP A Berturut-turut, Lamongan Terima Penghargaan

61

Selama 3 tahun terakhir (2018-2020) Kabupaten Lamongan Jawa Timur telah memperoleh predikat baik (A) dalam sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (SAKIP).

Oleh karena itu, Lamongan memperoleh apresiasi dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan mendapatkan penganugerahan penghargaan yang ditujukan kepada Kepala Daerah yang mendapat predikat A selama 3 tahun berturut-turut, di Hotel Bumi Surabaya, Rabu (27/10/2021).

Hanya ada 4 kepala daerah yang menerima penghargaan ini, yakni Bupati Lamongan, Gresik, Ngawi dan Banyuwangi.

Hadir dalam acara penganugerahan, Deputi Reformasi Birokrasi, Akuntabilitas Aparatur dan Pengawasan Kementerian PAN-RB, Erwan Agus Purwanto.

Dikatakan, di provinsi Jawa Timur SAKIP 2020 tercatat sebanyak 95 Kementerian/lembaga, 97 pemerintah provinsi, 64 pemerintah kabupaten/kota memperoleh kategori minimal B.

“Di provinsi Jawa Timur sebanyak 6 kabupaten/kota telah berhasil memperoleh predikat A dalam SAKIP, yakni Kabupaten Lamongan, Banyuwangi, Gresik, Ngawi, Situbondo, dan Kota Malang,” ungkapnya.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, pada kesempatan yang sama juga mengungkapkan terkait core value yang telah diluncurkan oleh Presiden Jokowi menjadi nilai landasan baru untuk seluruh ASN.

“Ada nilai baru yang oleh pemerintah pusat di introduksi pada kami yang ada di daerah, tugas sampai kepada aparatur Pemerintah tingkat desa, supaya mudah, ini semuanya kan harus online.

Core value ASN BerAKHLAK ini adalah akronim, ini yang harus dipahamkan,” katanya.

Nilai dasar ASN BerAKHLAK yang diluncurkan Presiden Joko Widodo ini merupakan singkatan dari berorientasi pelayanan, akuntabel, kompeten, harmonis, adaptif, dan kolaboratif.

Hal tersebut diharapkan dapat menjadi penguatan untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat.

Berhasil menjadi salah satu dari 4 kabupaten yang memperoleh penghargaan dari Pemprov Jatim atas keberhasilan SAKIP.

Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi mengucapkan terima kasih dan apresiasi sebesar-besarnya atas komitmen dan kerja sama dari seluruh ASN di Lamongan yang telah mampu mempertahankan capaian SAKIP Lamongan.

SAKIP dengan predikat A selama tiga tahun berturut dan hanya 4 Kabupaten yang mendapatkan penghargaan. “Alhamdulillah Kabupaten Lamongan juga termasuk yang dianugerahi penghargaan ini, ” katanya.

Ini menunjukkan bahwa Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam tata kelola pemerintahan dan pelayanan publik telah menerapkan SAKIP sebagai media pertanggungjawaban kinerja dan alat pengendalian manajemen, yang diukur dari IKI (indikator kinerja individu) dan opini Badan Pemeriksa Keuangan RI dengan predikat WTP selama 5 tahun berturut-turut.

Menurut Yuhronur, reformasi birokrasi mutlak akan dilakukan untuk menjawab tuntutan masyarakat terhadap pelaksanaan pelayanan publik yang responsif dan adaptif.

Langkah yang dilakukan yakni, dengan menyamakan cara pandang, menginternalisasi visi, misi, dan program prioritas kepada seluruh ASN, serta perubahan perilaku dan budaya kerja yang selaras dengan dimensi dynamic governance, juga mendorong core value ASN BerAKHLAK.

[Selengkapnya di Harian Pagi Surya]