Covid 19 Ancam Ekonomi Warga Banyuwangi, Ini Peran Pemda

299

Pemkab Banyuwangi menyiapkan jaring pengaman untuk warga dengan pekerjaan yang mengandalkan pendapatan harian di tengah semakin banyak pihak melakukan social distancing untuk mencegah penyebaran virus corona atau covid-19. Jaring pengaman itu ditujukan antara lain untuk pengemudi becak, pedagang kaki lima (PKL) skala mikro, dan sebagainya.

”Kita paham ada dampak ekonomi dari social distancing, terutama kepada warga yang mengandalkan pendapatan harian. Masih ada sebagian kita yang bekerja untuk makan hari ini, tidak bisa mereka work from home, dan itu fakta yang menuntut perhatian kita karena pendapatan mereka pasti merosot di tengah kondisi saat ini,”

”Contohnya bapak-bapak pengemudi becak, orang membatasi pergi ke luar rumah, pendapatan mereka kan terancam. Kemudian penjual pentol atau mainan sederhana anak-anak yang biasa mangkal di depan sekolah, kan sekarang anak-anak belajarnya di rumah, jadi pendapatan mereka ikut turun,” ujar Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Rabu (18/3/2020).

Sehingga, lanjut Anas, mereka memerlukan semacam jaring pengaman ekonomi agar taraf hidupnya tidak semakin merosot. Jaring pengaman tersebut antara lain dengan pemberian paket sembako, seperti yang sudah diluncurkan Pemkab Banyuwangi pada hari ini kepada para warga dengan pekerjaan yang mengandalkan pendapatan harian, terutama pengemudi becak.

”Secara berkelanjutan ini akan diberikan. Semoga bisa sedikit membantu dalam situasi saat ini,” ujar Anas.

Anas juga mengajak semua pihak untuk memperkuat solidaritas sosial dalam situasi seperti saat ini. Pelaku usaha menengah-besar swasta dan BUMN bisa melakukan langkah serupa untuk membantu menyalurkan jaring pengaman bagi warga yang mengandalkan pekerjaan harian.

”Saatnya gotong royong, menjadi pelaku usaha pelopor, menjadi BUMN pelopor dalam membantu masyarakat dan kelompok rentan. Silakan BUMN dan swasta atau siapa pun bisa bersama-sama kita bergerak, beli kebutuhan makan-minum di warung-warung rakyat lalu disalurkan ke warga rentan sebagai jaring pengaman di situasi saat ini,” ujarnya.

Selain jaring pengaman kepada warga dengan pekerjaan yang mengandalkan pendapatan harian, sejumlah program sosial lain untuk warga miskin nonproduktif di Banyuwangi tetap berjalan, seperti program Rantang Kasih yang mendistribusikan makanan kepada warga lanjut usia sebatang kara setiap hari secara gratis.

Sementara itu, salah seorang pengemudi becak, Suyanto, mengatakan, paket sembako dibutuhkan warga dengan pekerjaan yang mengandalkan pendapatan harian seperti dirinya. Apalagi, dalam situasi seperti saat ini.

”Memang saya dikasih tahu untuk mengurangi ke luar rumah, tapi kan pekerjaan saya pengayuh becak. Untungnya, diberi paket sembako ini,” ujar Suyanto. [rin/but]

Sumber: beritajatim.com