Rakor Tim PKS Bahas Penanganan Covid-19 Hingga Raihan WTP

117

Agenda rutin bulanan Rapat Koordinasi Penanganan Konflik Sosial kembali digelar dengan dihadiri Wali Kota Probolinggo, di Ruang Command Center, Kantor Wali Kota Probolinggo.

Topik utama dalam rapat ini adalah penanganan Covid-19 pasca libur Idul Fitri 1442 H di Kota Probolinggo. Membuka rapat, Wali Kota Habib Hadi menyampaikan apresiasi terhadap seluruh elemen yang telah menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat selama libur Idul Fitri 1442 di tengah pandemi Covid 19.

“Alhamdulillah Idul Firi 1442 H tahun 2021 telah kita lalui bersama dengan aman dan lancar berkat kesigapan aparat keamanan baik dari Polres Probolinggo Kota, Kodim 0820, Satpol PP, Dishub, dan dibantu elemen masyarakat lainnya. Untuk itu saya ucapkan terima kasih yang sebesar besarnya,” jelas Wali Kota Habib Hadi, Kamis (27/5).

Meskipun libur lebaran tahun 2021 kemarin Pemerintah telah menerapkan peniadaan mudik dan pengetatan persyaratan perjalanan, namun masih banyak masyarakat yang masih nekat bepergian, sehingga wali kota berpesan kepada Dinkes P2KB untuk waspada terhadap kenaikan kasus Covid-19 di Kota Probolinggo.

“Saya minta kepada Dinas Kesehatan pada 10 hari hingga 14 hari liburan berakhir mudah-mudahan tidak ada lonjakan dan tentunya apabila melihat segera dilakukan langkah-langkah sesuai dengan aturan yang ada,” pinta Habib Hadi.

Program vaksinasi Covid-19 juga tidak lepas dari pembahasan rapat koordinasi pagi ini. Khususnya bagi lansia, wali kota menilai tingkat partisipasi vaksinasi masih rendah, karena adanya opini negatif yang berkembang di masyarakat.

“Mungkin karena ketakutan atau opini-opini yang dikembangkan di luar seakan-akan vaksin ini yang menyebabkan terkena virus, ini yang masih berkembang di masyarakat,” ungkap Habib Hadi. Per tanggal 26 Mei 2021, total 3250 lansia Kota Probolinggo atau 22% telah mengikuti vaksinasi Covid-19 tahap 1 dan tahap 2.

Pada bidang lainnya, wali kota menyampaikan rasa syukurnya atas raihan Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK RI atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kota Probolinggo Tahun Anggaran 2020.

“Ini merupakan raihan WTP kedua di masa kepemimpinan saya dan keempat secara berturut turut diterima Pemerintah Kota Probolinggo sejak tahun 2017 hingga sekarang,” ungkapnya.

[Selengkapnya di Harian Bhirawa]